Berita

Green Rebel Dapat Pendanaan 100 Miliar Rupiah, Gencarkan Ekspansi Asia Tenggara

Singapura jadi negara pertama yang jadi tujuan ekspansi

Salah satu startup pertama di segmen protein alternatif Indonesia, Green Rebel, berhasil meraih pendanaan pra-seri A senilai $7 juta atau setara 100 miliar Rupiah. Putaran pendanaan ini diikuti oleh beberapa investor termasuk Unovis, Betterbite Ventures, AgFunder, Teja Ventures, Grup CJ, dan pengusaha kelahiran Singapura Kane Lim.

Pendanaan kali ini disebut akan digunakan untuk mendorong ekspansi regional dan pengembangan produk baru, menjelang pendanaan seri A. Singapura adalah negara pertama di luar Indonesia yang jadi tujuan Green Rebel, diikuti Malaysia, Filipina, Korea Selatan, dan Australia yang dijadwalkan pada akhir tahun 2022.

“Pendanaan putaran baru ini akan membantu kami memperluas tim R&D kami lebih jauh dan meningkatkan produksi, untuk memungkinkan kami meluncurkan ke pasar baru dalam beberapa tahun ke depan,” ujar Helga, salah satu Founder Green Rebel.

Diluncurkan di Indonesia pada September 2020, Green Rebel menawarkan alternatif daging nabati utuh untuk konsumen Asia Tenggara yang mencari pola makan fleksibel yang lebih sehat. Green Rebel tersedia di lebih dari 800 perusahaan F&B di Indonesia termasuk Starbucks, Ikea dan Domino, dan lebih dari 100 pengecer nasional.

Rintisan karya anak bangsa ini didirikan oleh pasangan Indonesia Helga Angelina Tjahjadi dan Max Mandias — keduanya vegan lama — yang berkomitmen untuk mendemokratisasi makanan nabati dengan membuatnya terjangkau dan mudah diakses.

“Tujuan kami dengan Green Rebel adalah membuat lebih banyak orang terbuka untuk makan nabati lebih sering — memungkinkan konsumen Asia untuk menganut pola makan fleksibel yang berpusat pada tumbuhan,” kata Helga.

Green Rebel telah menggabungkan keahlian kuliner, pengetahuan nutrisi, dan teknologi pangan untuk menciptakan bahan dasar alternatif daging nabati yang benar-benar lezat. Semua produk Green Rebel dikuratori dan dibuat dari bahan nabati alami, dan tanpa tambahan MSG, pengawet, dan gula rafinasi. Hasilnya adalah rangkaian cita rasa khas Indonesia dan Asia yang menarik dan menggugah selera di belahan dunia ini.

Semua produk Green Rebel dirancang dengan cermat untuk dimasak dengan metode berbeda yang populer di wilayah ini, mulai dari hotpot dan tumis hingga memanggang, mengukus, dan banyak lagi. Perusahaan telah memiliki sejumlah kemitraan makanan dan minuman yang signifikan di seluruh Indonesia, bekerja dengan Domino’s Pizza, Starbucks dan IKEA, serta jaringan lokal ABUBA Steak dan Pepperlunch. Green Rebel juga menawarkan produknya di rantai pabrik Burgreens, yang juga dimiliki Angelina dan Andias.

Rencana ke depan

Belum lama ini, Green Rebel telah diluncurkan di Singapura. Pengunjung dapat merasakan cita rasa yang unik di kawasan ini, mulai dari masakan klasik Tiongkok nabati seperti daging sapi lada hitam dan babi asam manis, masakan favorit Asia Tenggara tanpa daging seperti rendang dan sate, dan bahkan makanan pokok Barat yang sangat disukai seperti steak dan pasta yang lezat

Dinamai berdasarkan salah satu pendiri dan kepala inovasi Max Mandias, ini adalah serangkaian proses unik yang berhasil meniru pengalaman makan daging asli. Di antaranya adalah formulasi eksklusif dari minyak kelapa, air dan bumbu vegan alami. Dibuat melalui teknologi emulsi, ia bertindak sebagai pengganti lemak hewani untuk mencapai rasa, aroma, dan kesegaran khas yang diasosiasikan dengan protein hewani.

“Kami ingin membuktikan bahwa alternatif daging nabati bisa lezat dan sehat,” kata Max, yang memanfaatkan pengalaman kulinernya di Amsterdam untuk menghadirkan cita rasa khas Green Rebel. “Buktinya ada di makan.”

Untuk peluncurannya di Singapura, Green Rebel telah bermitra dengan restoran-restoran populer untuk menawarkan kepada para pengunjung di sini sajian hidangan populer yang lezat, menggunakan produk-produknya seperti Rendang Tanpa Daging yang laris dan Steak Tanpa Daging yang inovatif, serta Potongan Tanpa Daging Sapi, Fillet Chick'n dan Chick'n Karaage. Selain itu, perusahaan katering Invictus Asia juga akan memperkenalkan produk Green Rebel ke dalam pilihan hidangan mereka.

Salah satu pionir di segmen protein alternatif di Indonesia adalah Green Rebel. Rintisan karya anak bangsa ini didirikan oleh Max Mandias dan Helga Angelina - pasangan aktivis praktisi pola makan sehat dan ramah lingkungan untuk di Indonesia. Mereka menjadi startup teknologi pangan pertama di Indonesia yang memproduksi daging dan keju nabati “Michal dan Simon percaya pada kami dan potensi kami sejak awal, melalui semua pasang surut” ungkap Helga Angelina, salah satu pendiri Green Rebel.

"Satu hal yang paling penting yang kami lihat pada Green Rebel adalah konsep lokal yang ditawarkan. Di antara sekian banyak restoran yang menawarkan konsep protein alternatif dengan gaya "western food", Green Rebel hadir dengan pendekatan yang lebih lokal, menggunakan menu-menu tradisional," ungkap Michal.

Dalam beberapa bulan mendatang, daging Green Rebel akan ditampilkan di restoran lain termasuk restoran speakeasy Dragon Chamber, roastery kopi Indonesia dan kafe Tanamera Coffee, dan kafe kasual Grain Traders. Green Rebel juga akan bermitra dengan pusat gaya hidup F&B multi-label, The Refectory untuk menu khusus untuk bazaar artisanal dua bulanan yang terakhir pada akhir April. Green Rebel akan didistribusikan secara eksklusif oleh penyedia solusi makanan terkemuka, Indoguna Singapura di seluruh dunia F&B kota, dan dalam beberapa bulan ke depan, paket ritel yang ditujukan untuk masakan rumahan akan diluncurkan untuk konsumen

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter